Faktor Resiko dan Penyebab Kanker Prostat

Beberapa faktor yang dapat meningkatkan risiko terkena kanker prostat adalah usia, ras, riwayat keluarga (faktor keturunan), hormon, dan pola makan. Risiko menderita kanker prostat ditemukan meningkat pada pria kulit putih dengan usia > 50 tahun atau pria kulit hitam dengan usia > 40 tahun. Etnis kulit hitam memiliki risiko kanker prostat 1.6x lebih tinggi daripada pria kulit putih.

Pria yang memiliki keluarga laki-laki penderita kanker prostat (saudara, ayah, kakek) memiliki risiko yang lebih tinggi menderita penyakit tersebut dibandingkan dengan pria yang tidak punya riwayat keluarga. Faktor lainnya yang diduga dapat menyebabkan kanker prostat adalah perubahan hormon testosteron dan pola makan yang terlalu banyak mengkonsumsi lemak. Menurut penelitian lainnya, agen kimia seperti Cadmium juga ditemukan pada perkembangan kanker prostat.

Faktor Resiko dan Penyebab Kanker Prostat

Sebuah pemahaman lengkap tentang penyebab kanker prostat tetap sulit dipahami dan dijelaskan. Faktor risiko utama adalah obesitas, usia dan riwayat keluarga. Kanker prostat sangat jarang pada pria yang lebih muda dari, tapi menjadi lebih umum dengan usia lanjut. Usia rata-rata pada saat diagnosis adalah 70. Namun, banyak orang tidak pernah tahu bahwa mereka memiliki kanker prostat. Studi otopsi dari Cina, Jerman, Israel, Jamaika, Swedia, dan laki-laki Uganda yang meninggal karena penyebab lain telah menemukan kanker prostat pada 30% pria berusia lima puluhan mereka, dan dalam 80% dari laki-laki dalam tujuh puluhan.  Pria yang memiliki anggota keluarga tingkat pertama dengan kanker prostat tampaknya memiliki dua kali lipat risiko terkena penyakit dibandingkan dengan laki-laki tanpa kanker prostat dalam keluarga. Risiko ini tampaknya lebih besar untuk laki-laki dengan saudara yang terkena dibanding laki-laki dengan ayah yang terkena. Di Amerika Serikat pada tahun 2005, diperkirakan ada 230.000 kasus baru kanker prostat dan 30.000 kematian karena kanker prostat. Pria dengan tekanan darah tinggi lebih mungkin untuk tetjadi kanker prostat.  Ada peningkatan risiko kecil terkena kanker prostat terkait dengan kurangnya olahraga. Sebuah studi 2010 menemukan bahwa sel-sel prostatebasal adalah situs yang paling umum asal untuk kanker prostat. 

  • Genetik. Latar belakang genetik dapat menyebabkan risiko kanker prostat, seperti yang disarankan oleh asosiasi dengan varian ras, keluarga, dan specificgene. Pria yang memiliki kerabat tingkat pertama (ayah atau saudara laki-laki) dengan kanker prostat memiliki dua kali risiko kanker prostat berkembang, dan mereka dengan dua kerabat tingkat pertama yang terkena dampak memiliki risiko lima kali lipat lebih besar dibandingkan dengan laki-laki yang tidak memiliki riwayat keluarga. [23] Di Amerika Serikat, kanker prostat lebih umum mempengaruhi laki-laki hitam dari orang kulit putih atau Hispanik, dan juga lebih mematikan pada pria kulit hitam. Sebaliknya, kejadian dan kematian untuk pria Hispanik yang sepertiga lebih rendah daripada kulit putih non-Hispanik. Studi kembar di Scandinaviasuggest bahwa 40% dari risiko kanker prostat dapat dijelaskan oleh faktor-faktor warisan.  Tidak ada gen tunggal bertanggung jawab untuk kanker prostat; banyak gen yang berbeda telah terlibat. Mutasi BRCA1 dan BRCA2, faktor risiko penting untuk kanker ovarium andbreast kanker pada wanita, juga telah terlibat dalam kanker prostat. [27] gen terkait lainnya termasuk gen herediter prostat kanker 1 (HPC1), reseptor androgen, dan vitamin D reseptor. [24] TMPRSS2-ETS keluarga gen fusi, khususnya TMPRSS2-ERG atau TMPRSS2-ETV1 / 4 mempromosikan pertumbuhan sel kanker.  Dua besar genome asosiasi studieslinking polimorfisme nukleotida tunggal (SNP) untuk kanker prostat diterbitkan pada tahun 2008.  Studi ini mengidentifikasi beberapa SNP yang secara substansial mempengaruhi risiko kanker prostat. Misalnya, individu dengan TT pasangan alel pada SNP rs10993994 dilaporkan berada di 1,6 kali lebih tinggi risiko kanker prostat dibandingkan mereka dengan pasangan CC alel. SNP ini menjelaskan bagian dari risiko kanker prostat meningkat dari orang Amerika-Afrika dibandingkan dengan pria Amerika keturunan Eropa, sejak C alel jauh lebih lazim di kedua; SNP ini terletak di daerah promotor gen UMKM, sehingga mempengaruhi jumlah protein UMKM disintesis dan disekresikan oleh sel-sel epitel prostat.
  • Dietary Sementara beberapa faktor makanan telah dikaitkan dengan kanker prostat bukti masih tentatif. Bukti yang mendukung peran yang kecil untuk buah-buahan makanan dan sayuran di terjadinya kanker prostat. Daging merah dan daging olahan juga tampaknya memiliki sedikit efek dalam penelitian manusia. Konsumsi daging yang lebih tinggi telah dikaitkan dengan risiko yang lebih tinggi dalam beberapa studi. 
  • Kadar rendah vitamin D dapat meningkatkan risiko terkena kanker prostat. 
  • Suplemen asam folat tidak berpengaruh pada risiko mengembangkan kanker prostat. 
  • Paparan obat. Ada juga beberapa hubungan antara kanker prostat dan obat-obatan, prosedur medis, dan kondisi medis.  Penggunaan obat-obatan thecholesterol penurun dikenal sebagai thestatins juga dapat menurunkan risiko kanker prostat.
  • Infeksi atau peradangan pada prostat (prostatitis) dapat meningkatkan kemungkinan untuk kanker prostat sementara studi lain menunjukkan infeksi dapat membantu mencegah kanker prostat dengan meningkatkan darah ke daerah tersebut. Secara khusus, infeksi dengan infeksi klamidia, gonore, atau syphilisseems menular seksual meningkatkan risiko. 
  • Akhirnya, obesitas dan tingkat darah tinggi testosteron dapat meningkatkan risiko kanker prostat. Ada hubungan antara vasektomi dan kanker prostat; Namun, penelitian lebih lanjut diperlukan untuk menentukan apakah ini adalah hubungan kausatif. 
  • Penelitian dirilis pada Mei 2007, menemukan bahwa para veteran perang AS yang telah terpapar dengan Agen Oranye memiliki peningkatan risiko 48% dari kekambuhan kanker prostat setelah operasi. 
  • Penyakit menular  Hubungan dengan gonore telah ditemukan, tetapi mekanisme untuk hubungan ini belum teridentifikasi. Pada tahun 2006, sebuah retrovirus yang sebelumnya tidak diketahui, xenotropic virus atau XMRV MuLV terkait, dikaitkan dengan tumor prostat manusia, namun laporan berikutnya pada virus yang bertentangan. Temuan itu bukan karena kontaminasi yang sebelumnya tidak terdeteksi. The journalsScience dan PlosONE baik XMRV terkait penarikan artikel tersebut.
  • Faktor seksual Beberapa studi kasus-kontrol telah menunjukkan bahwa memiliki pasangan seksual banyak dalam hidupnya atau memulai aktivitas seksual pada awal kehidupan secara substansial meningkatkan risiko kanker prostat. 
  • Sementara bukti yang tersedia lemah,  hasil tentatif menunjukkan bahwa frequentejaculation dapat menurunkan risiko kanker prostat. Sebuah studi, lebih dari delapan tahun, menunjukkan bahwa mereka yang ejakulasi paling sering (lebih dari 21 kali per bulan rata-rata) kurang mungkin untuk mendapatkan kanker prostat. Hasilnya luas mirip dengan temuan sebuah penelitian di Australia yang lebih kecil. 

factorsEdit risiko
Sebuah pemahaman lengkap tentang penyebab kanker prostat tetap sulit dipahami. [15] Faktor risiko utama adalah obesitas, usia dan riwayat keluarga. Kanker prostat sangat jarang pada pria yang lebih muda dari 45, tapi menjadi lebih umum dengan usia lanjut. Usia rata-rata pada saat diagnosis adalah 70. [16] Namun, banyak orang tidak pernah tahu bahwa mereka memiliki kanker prostat. Studi otopsi dari Cina, Jerman, Israel, Jamaika, Swedia, dan laki-laki Uganda yang meninggal karena penyebab lain telah menemukan kanker prostat pada 30% pria berusia lima puluhan mereka, dan dalam 80% dari laki-laki dalam tujuh puluhan. [17] Pria yang memiliki anggota keluarga tingkat pertama dengan kanker prostat tampaknya memiliki dua kali lipat risiko terkena penyakit dibandingkan dengan laki-laki tanpa kanker prostat dalam keluarga. [18] Risiko ini tampaknya lebih besar untuk laki-laki dengan saudara yang terkena dibanding laki-laki dengan ayah yang terkena. Di Amerika Serikat pada tahun 2005, diperkirakan ada 230.000 kasus baru kanker prostat dan 30.000 kematian karena kanker prostat. [19] Pria dengan tekanan darah tinggi lebih mungkin untuk mengembangkan kanker prostat. [20] Ada peningkatan risiko kecil terkena kanker prostat terkait dengan kurangnya olahraga. [21] Sebuah studi 2010 menemukan bahwa sel-sel prostatebasal adalah situs yang paling umum asal untuk kanker prostat. [22]
GeneticEdit
latar belakang genetik dapat menyebabkan risiko kanker prostat, seperti yang disarankan oleh asosiasi dengan varian ras, keluarga, dan specificgene. Pria yang memiliki kerabat tingkat pertama (ayah atau saudara laki-laki) dengan kanker prostat memiliki dua kali risiko kanker prostat berkembang, dan mereka dengan dua kerabat tingkat pertama yang terkena dampak memiliki risiko lima kali lipat lebih besar dibandingkan dengan laki-laki yang tidak memiliki riwayat keluarga. [23] Di Amerika Serikat, kanker prostat lebih umum mempengaruhi laki-laki hitam dari orang kulit putih atau Hispanik, dan juga lebih mematikan pada pria kulit hitam. [24] [25] Sebaliknya, kejadian dan kematian untuk pria Hispanik yang sepertiga lebih rendah daripada kulit putih non-Hispanik. Studi kembar di Scandinaviasuggest bahwa 40% dari risiko kanker prostat dapat dijelaskan oleh faktor-faktor warisan. [26]
Tidak ada gen tunggal bertanggung jawab untuk kanker prostat; banyak gen yang berbeda telah terlibat. Mutasi BRCA1 dan BRCA2, faktor risiko penting untuk kanker ovarium andbreast kanker pada wanita, juga telah terlibat dalam kanker prostat. [27] gen terkait lainnya termasuk gen herediter prostat kanker 1 (HPC1), reseptor androgen, dan vitamin D reseptor. [24] TMPRSS2-ETS keluarga gen fusi, khususnya TMPRSS2-ERG atau TMPRSS2-ETV1 / 4 mempromosikan pertumbuhan sel kanker. [28]
Dua besar genome asosiasi studieslinking polimorfisme nukleotida tunggal (SNP) untuk kanker prostat diterbitkan pada tahun 2008. [29] [30] Studi ini mengidentifikasi beberapa SNP yang secara substansial mempengaruhi risiko kanker prostat. Misalnya, individu dengan TT pasangan alel pada SNP rs10993994 dilaporkan berada di 1,6 kali lebih tinggi risiko kanker prostat dibandingkan mereka dengan pasangan CC alel. SNP ini menjelaskan bagian dari risiko kanker prostat meningkat dari orang Amerika-Afrika dibandingkan dengan pria Amerika keturunan Eropa, sejak C alel jauh lebih lazim di kedua; SNP ini terletak di daerah promotor gen UMKM, sehingga mempengaruhi jumlah protein UMKM disintesis dan disekresikan oleh sel-sel epitel prostat. [31]
DietaryEdit
Sementara beberapa faktor makanan telah dikaitkan dengan kanker prostat bukti masih tentatif. [32] Bukti yang mendukung peran yang kecil untuk buah-buahan makanan dan sayuran di terjadinya kanker prostat. [33] daging merah dan daging olahan juga tampaknya memiliki sedikit efek dalam penelitian manusia. [34] konsumsi daging yang lebih tinggi telah dikaitkan dengan risiko yang lebih tinggi dalam beberapa studi. [35]
kadar rendah vitamin D dapat meningkatkan risiko terkena kanker prostat. [36]
suplemen asam folat tidak berpengaruh pada risiko mengembangkan kanker prostat. [37]
obat exposureEdit
Ada juga beberapa link antara kanker prostat dan obat-obatan, prosedur medis, dan kondisi medis. [38] Penggunaan obat-obatan thecholesterol penurun dikenal sebagai thestatins juga dapat menurunkan risiko kanker prostat. [39]
Infeksi atau peradangan pada prostat (prostatitis) dapat meningkatkan kemungkinan untuk kanker prostat sementara studi lain menunjukkan infeksi dapat membantu mencegah kanker prostat dengan meningkatkan darah ke daerah tersebut. Secara khusus, infeksi dengan infeksi klamidia, gonore, atau syphilisseems menular seksual meningkatkan risiko. [40] Akhirnya, obesitas [41] dan tingkat darah tinggi testosteron [42] dapat meningkatkan risiko kanker prostat. Ada hubungan antara vasektomi dan kanker prostat; Namun, penelitian lebih lanjut diperlukan untuk menentukan apakah ini adalah hubungan kausatif. [43]
Penelitian dirilis pada Mei 2007, menemukan bahwa para veteran perang AS yang telah terpapar dengan Agen Oranye memiliki peningkatan risiko 48% dari kekambuhan kanker prostat setelah operasi. [44]
diseaseEdit menular
Asosiasi dengan gonore telah ditemukan, tetapi mekanisme untuk hubungan ini belum teridentifikasi. [6]
Pada tahun 2006, sebuah retrovirus yang sebelumnya tidak diketahui, xenotropic virus atau XMRV MuLV terkait, dikaitkan dengan tumor prostat manusia, [45] namun laporan berikutnya pada virus yang bertentangan, [46] [47] dan asli 2006 Temuan itu bukan karena kontaminasi yang sebelumnya tidak terdeteksi. [48] The journalsScience dan PlosONE baik XMRV terkait artikel ditarik. [49] [50]
factorsEdit seksual
Beberapa studi kasus-kontrol telah menunjukkan bahwa memiliki pasangan seksual banyak seumur hidup atau memulai aktivitas seksual pada awal kehidupan secara substansial meningkatkan risiko kanker prostat. [51] [52] [53]
Sementara bukti yang tersedia lemah, [54] hasil tentatif menunjukkan bahwa frequentejaculation dapat menurunkan risiko kanker prostat. [55] Sebuah studi, lebih dari delapan tahun, menunjukkan bahwa mereka yang ejakulasi paling sering (lebih dari 21 kali per bulan rata-rata) kurang mungkin untuk mendapatkan kanker prostat. [56] Hasilnya luas mirip dengan temuan sebuah penelitian di Australia yang lebih kecil. [57]

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s